Dikuasakan oleh Blogger.
Home » » Kajian Menunjukkan Hanya Orang 'Bangang' Sahaja Sibuk Dengan Typo

Sebagai seorang penulis profesional di Internet, saya memang sering tertanya-tanya tentang motivasi para pengkomen yang memberi sumbangan k...

Kajian Menunjukkan Hanya Orang 'Bangang' Sahaja Sibuk Dengan Typo

Written By Albert Heywood on Khamis, 31 Mac 2016 | 2:27 PTG

Sebagai seorang penulis profesional di Internet, saya memang sering tertanya-tanya tentang motivasi para pengkomen yang memberi sumbangan kepada perbincangan ini hanya untuk bertanya "adakah anda mempunyai penyunting?" atau menawarkan cadangan ejaan dan tatabahasa seperti, "ambil seorang editor, tolonglah!" Pada hari rabu, Gizmodo menunjukkan satu kajian baru yang boleh memberikan jawapan tentang apa yang membuat para pengkomen ini bertindak.

Penyelidik University Michigan menunjukkan dua set mesej yang penuh dengan kesilapan kepada sekumpulan 83 orang: satu dengan pelbagai kesalahan tipografi, dan satu dengan kesilapan tatabahasa biasa, seperti mengelirukan "untuk", "terlalu" dan "dua". Selain daripada kesilapan, kandungan mesej adalah serupa.

Para penyelidik ingin melihat penghakiman sosial peserta kajian yang dibuat mengenai penghantar setiap jenis mesej. Berapa banyak yang salah ejaan atau kesilapan tatabahasa mengganggu peserta, dan bagaimana reaksi mereka sepadan dengan skor mereka pada ujian personaliti Big Five?

Daripada keputusan tersebut, para penyelidik membuat kesimpulan bahawa "orang yang selalu berbeza pendapat adalah lebih sensitif kepada kesilapan tatabahasa, manakala orang yang lebih teliti dan kurang terbuka sensitif kepada kesilapan menaip."

Typo yang pernah menjadi viral


Secara keseluruhan, ekstrovert lebih bersikap pemaaf kepada kedua-dua jenis kesilapan, dan introvert akan lebih menyalahi mesej-mesej yang mengandungi kesilapan menaip.

"Ini adalah kajian pertama yang menunjukkan bahawa personaliti pendengar / pembaca mempunyai kesan ke atas tafsiran bahasa," kata Julie Boland, profesor linguistik dan penulis utama kajian itu.

Kertas kajian menunjukkan, pertimbangan tentang variasi dari perbualan secara konvensional dan tatabahasa yang lazim dalam talian boleh dielakkan. Oleh kerana lebih banyak komunikasi yang kami jalankan melalui media sosial, orang yang bertindak sebagai polis tatabahasa pasti akan lebih ketara.

Kajian terdahulu telah menunjukkan bahawa kita cenderung untuk menghukum orang-orang yang melakukan kesilapan menulis sebagai "kurang teliti, bijak, dan boleh dipercayai." Perkara ini mengambarkan resipi sebenar untuk "Nazi tatabahasa" yang kita semua temui dalam talian: cukup tidak bersetuju menjadi "kurang toleransi menyimpang dari konvensyen," cukup extrovert untuk mengatakan sesuatu yang biadap mengenainya.

Atau, dari segi bahasa biasa, orang seperti mereka adalah banggang!
SHARE

0 comments :

Catat Ulasan